Perlu Tahu Penyebab Sesak Dada Meski Tidak Beraktifitas

Penting untuk mengetahui penyebab dada sesak dan tahu persis agar kita dapat mendukung pengobatan penyakit ini. Rasa sesak di dada adalah suatu kondisi yang dapat digambarkan sebagai perasaan tidak nyaman yang terjadi antara leher bagian bawah dan perut bagian atas.

Rasa sesak di dada bisa jadi tidak nyaman, apalagi jika datang secara tiba-tiba. Banyak orang mungkin mengira akan terkena serangan jantung jika merasa sesak di dada. Namun pada dasarnya ada banyak kondisi yang bisa menyebabkan rasa sesak di dada. Rasa sesak di dada adalah penyakit umum dan dapat dikaitkan dengan berbagai penyebab, termasuk infeksi, penyakit paru-paru, penyakit gastrointestinal, penyebab mental atau emosional, atau trauma.

1.tuberkulosis

Tanda dan gejala TBC biasanya berkembang perlahan, bisa berlangsung berbulan-bulan hingga bertahun-tahun, dan sering disertai penyakit lain.
Ketika bakteri penyebab TBC menyerang paru-paru, TBC paru biasanya menyebabkan batuk kronis (permanen) yang dapat menyebabkan lendir putih di pagi hari – bisa berwarna kuning atau hijau, tetapi ini sangat jarang terjadi.
Gejala umum lain dari TBC adalah perasaan sesak di dada. Gejala-gejala ini mungkin disebabkan oleh efusi pleura, yang merupakan akumulasi cairan antara lapisan paru-paru dan lapisan pelindung dada.

2. Penyakit paru obstruktif kronik (PPOK

)
PPOK dapat menyebabkan batuk berdahak kronis, mengi (suara nafas), sesak nafas dan gejala lainnya.
Sesak di dada yang disebabkan oleh PPOK adalah karena penyempitan atau penyumbatan saluran napas. Perasaan sesak di dada dapat mempersulit udara masuk atau keluar dari paru-paru, sehingga sulit untuk bernafas.

3. Bronkitis

Cedera pernapasan awal yang menyebabkan bronkitis sering dimulai pada masa kanak-kanak. Namun, gejala dan tanda mungkin tidak muncul sampai berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun setelah infeksi paru-paru berulang.
Beberapa gejala tinja bronkial yang mungkin terjadi adalah:
• batuk kronis dan lendir yang terjadi setiap hari selama berbulan-bulan atau bertahun-tahun
• Dahak dalam jumlah banyak, berlendir dan mungkin mengandung nanah.
• sesak napas dan mengi
• nyeri dada
• benturan jari kaki (kulit menebal di bawah kuku dan jari kaki)
Bronkitis parah dapat menyebabkan kondisi serius seperti sesak napas, yang dapat menyebabkan mati lemas (sesak napas, mengi dan sesak napas saat membuka mulut).
Bronkiektasis yang sangat parah dan tidak diobati dapat menyebabkan gagal jantung.
Tanda dan gejala gagal jantung yang paling umum adalah sesak di dada atau sesak napas, kelelahan dan pembengkakan pembuluh darah di semua kaki dan leher.

Baca Juga  Ibu Hamil Baik konsumsi Susu Kedelai

4. Pneumonia

Tanda dan gejala pneumonia dapat berkisar dari ringan hingga berat. Itu tergantung pada banyak faktor, seperti jenis bakteri yang menyebabkan infeksi, usia Anda, dan kesehatan Anda secara umum.
Pneumonia sering datang secara tiba-tiba dan menyebabkan serangkaian gejala yang menyerupai flu dan flu tetapi berlangsung lebih lama: demam, menggigil, dan batuk berlendir (pada kasus yang lebih parah, dapat disertai dengan nanah).
Pneumonia ini juga menyebabkan nyeri dada pleura. Ini berarti Anda mengalami peradangan atau iritasi pada selaput paru-paru, yang menyebabkan penyempitan dada dan rasa sakit yang tajam saat Anda bernapas, batuk, atau bersin.

5. Kanker paru-paru

Sebagian besar kanker paru-paru tidak menimbulkan gejala sampai kanker telah menyebar. Namun, beberapa orang dengan kanker paru-paru dini juga dapat menunjukkan gejala.
Menurut situs American Cancer Society, gejala paling umum dari kanker paru-paru adalah:
• batuk kronis yang tidak kunjung hilang atau memburuk (air liur atau lendir dengan darah atau karat)
• sesak di dada, diperburuk oleh pernapasan dalam, batuk atau tertawa
• suara serak
• penurunan berat badan yang parah dan kehilangan nafsu makan
• Sulit bernafas
• lemah, lelah, acuh tak acuh
• Anda mengalami infeksi seperti bronkitis dan pneumonia yang tidak kunjung sembuh atau kembali lagi
• bunyi bip
Jika Anda menghubungi dokter Anda segera setelah Anda mencurigai gejala, kanker dapat didiagnosis lebih awal dan sangat membaik.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *