vaksin COVID-19 dan Protokol kesehatan

Infeksi COVID-19 dapat menyebabkan gejala psikotik seperti delusi?

TerSurat.com Yogyakarta Р Infeksi COVID-19 menyebabkan gejala umum yang hampir sama dengan gejala influenza, seperti demam, sesak napas, dan batuk kering. Namun, ketika kasus menyebar dan penelitian berkembang, gejala COVID-19 baru ditemukan. Kemudian dilaporkan bahwa pasien COVID-19 memiliki gangguan psikotik yang sebelumnya tidak memiliki masalah kesehatan mental.

Baca juga : Berbagai kebijakan terkait ibadah Ramadhan dan Idul Fitri tahun ini mendapatkan hasil yang signifikan

Psikosis atau gangguan psikotik adalah gangguan jiwa yang disertai disintegrasi kepribadian dan terganggunya kontak dengan kenyataan.

1. Dokter yang juga menangani pasien COVID-19 yang mengalami gejala psikotik

Gejala psikotik ini dilaporkan terjadi pada pasien COVID-19, dan beberapa di antaranya terjadi pada pasien yang tidak memiliki riwayat atau warisan penyakit mental.

Salah satu kasus yang dilaporkan oleh Dr. Hisam Goueli, psikiater di Rumah Sakit South Oaks Amityville. Pada hari itu, Goueli menerima pasien, seorang fisioterapis pada usia 42 tahun. Dia adalah ibu dari 4 anak berusia 2-10 tahun. Pasien-pasien ini memiliki tanda dan gejala yang tidak biasa.

Sambil menangis, pasien ini berkata bahwa dia telah melihat anak-anaknya dibunuh secara brutal berulang kali dan bahwa dia sendiri yang mengarang skenario pembunuhan itu.

“Rasanya dia melihat adegan di film seperti ‘Kill Bill’,” kata Goueli, seperti dikutip dari New York Times.

Pasien menggambarkan salah satu anaknya ditabrak truk dan tiga lainnya dipenggal.

“Pasien saya berkata,” Saya sangat mencintai anak-anak saya dan saya tidak tahu mengapa saya ingin memenggal kepala mereka, “kata Goueli tentang apa yang dikatakan pasiennya.

Goueli mengatakan pasien ini terinfeksi COVID-19 musim semi lalu (sekitar Maret hingga Mei) dengan gejala fisik ringan. Tetapi beberapa bulan kemudian dia mendengar suara pertama menyuruhnya bunuh diri, dan suara itu juga menyuruhnya membunuh anak-anaknya.

“Mungkin (gejala psikotik) terkait dengan COVID-19, tapi mungkin juga tidak,” kata Goueli. Pada titik ini dia tidak bisa mengkonfirmasi apapun.

Tapi kemudian dia menemukan kasus lain. Dokter lain dari berbagai wilayah di dunia juga melaporkan menerima kasus serupa dari pasien yang mengalami gejala psikotik beberapa minggu setelah pulih dari COVID-19. Meski pasien tersebut tidak memiliki riwayat penyakit jiwa.

2. Kasus serupa dirawat oleh dokter lain

Jurnal ilmiah BMJ melaporkan kasus yang menimpa seorang wanita berusia 36 tahun yang bekerja sebagai perawat di panti jompo, dalam keadaan sehat dan tidak memiliki riwayat penyakit mental. Saat terinfeksi COVID-19, wanita ini mengalami gejala rinore (rongga hidung berisi lendir) dan hidung tersumbat tanpa gejala sesak, anosmia, atau hilangnya indra perasa. Perubahan akut dalam perilaku dicatat sekitar 4 hari setelah timbulnya gejala-gejala ini.

Pasien mengatakan dia paranoid. Percaya bahwa pasangannya menculik ketiga anaknya, dia mencoba menyelamatkan mereka dengan mendorong mereka melalui jendela restoran drive-through. Pasien COVID-19 dengan gejala psikotik akut ini dirawat di rumah sakit di bawah pengawasan dokter umum dan spesialis kesehatan jiwa. Selain laporan kasus individu, peneliti Inggris melakukan studi tentang komplikasi neurologis atau kejiwaan pada 153 pasien dengan infeksi COVID-19. Hasilnya, 10 pasien COVID-19 dari 153 partisipan mengalami gangguan psikotik. Para ahli medis memperkirakan bahwa disfungsi psikiatrik yang ekstrim seperti itu hanya mempengaruhi sebagian kecil pasien. Namun, kasus psikotik ini dipandang sebagai contoh bagaimana COVID-19 dapat memengaruhi kesehatan mental dan fungsi otak.

3. Bagaimana Infeksi COVID-19 Mempengaruhi Kesehatan Mental dan Fungsi Otak

Covid-19, yang awalnya dianggap sebagai penyakit pernapasan, dapat menyebabkan banyak gejala lain, termasuk efek neurologis, kognitif, dan psikologis. Gejala ini umum terjadi pada pasien COVID-19 yang tidak memiliki gejala gangguan pernapasan, paru-paru, jantung, atau masalah peredaran darah yang serius. Pasien dr. Goueli tidak memiliki masalah pernapasan, tetapi memiliki gejala neurologis seperti kesemutan, sakit kepala, atau penurunan kemampuan untuk mencium. Psikotik akut yang mengkhawatirkan terjadi dua minggu hingga beberapa bulan setelah gejala COVID-19.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *